Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Dosen UII Hilang di Norwegia, Pihak Kampus Minta Yellow Notice ke Interpol

Dosen Universitas Islam Indonesia (UII) Ahmad Munasir Rafie Pratama (AMRP) hilang kontak saat hendak meninggalkan Oslo, Norwegia.
Taufan Bara Mukti
Taufan Bara Mukti - Bisnis.com 19 Februari 2023  |  09:22 WIB
Dosen UII Ahmad Munasir Rafie Pratama (AMRP) hilang kontak di Oslo, Norwegia - Instagram @PoldaJogja
Dosen UII Ahmad Munasir Rafie Pratama (AMRP) hilang kontak di Oslo, Norwegia - Instagram @PoldaJogja
Bagikan

Bisnis.com, SOLO - Dosen Universitas Islam Indonesia (UII) Ahmad Munasir Rafie Pratama (AMRP) hilang kontak saat hendak meninggalkan Oslo, Norwegia.

Dosen UII Ahmad Munasir Rafie Pratama (AMRP) hilang kontak setelah mengikuti aktivitas mobilitas global di University of South-Eastern Norway (USN), Norwegia.

Tim UII terdiri dari empat orang, termasuk Rektor UII Prof. Fathul Wahid, mengunjungi USN untuk mempererat kerja sama kedua universitas dengan dukungan pendanaan dari Uni Eropa, melalui skema Erasmus+.

Setelah sepekan beraktivitas di USN sejak 5 Februari 2023, pada 12 Februari 2023 tim meninggalkan Norwegia melalui bandara Oslo.

Prof. Fathul Wahid berjumpa terakhir dengan AMRP di Oslo, Norwegia pada malam hari tanggal 11 Februari 2023.

Tim terbagi dalam tiga penerbangan berbeda. AMRP sendirian dalam penerbangan kembali ke Indonesia, melalui Istanbul, Turki.

Rute perjalanannya adalah Oslo-Istanbul-Riyadh-Istanbul-Jakarta. AMRP tidak berbagi informasi penerbangan detail kepada kolega di UII dan juga kepada istrinya.

Perjalanan ke Riyadh dilakukan karena sebagian tiket dibayar oleh panitia konferensi di Arab Saudi yang mengharuskan rute tersebut.

Sebelum ke Oslo, AMRP memberikan pidato kunci pada konferensi internasional yang digelar di Riyadh pada 23-25 Januari 2023.

AMRP mengirimkan pesan terakhir kepada istrinya pada 12 Februari 2023 siang, beberapa saat sebelum menaiki pesawat ke Istanbul yang berbunyi: ‘menunggu boarding’.

Sejak saat itu, AMRP tidak pernah mengirimkan pesan lagi. Beragam upaya mengontak melalui beragam kanal daring, termasuk email, diupayakan, tetapi belum satupun yang direspons oleh AMRP.

UII telah menyampaikan informasi ini kepada KBRI di Norwegia dan Turki, termasuk mengontak panitia konferensi di Jeddah yang memesankan tiket penerbangan.

UII juga telah menghubungi Turkish Airline di Oslo untuk memastikan bahwa AMRP telah naik pesawat. Keluarga AMRP sudah melaporkan ke kepolisian secara resmi.

Penggalian jejak digital memastikan bahwa AMRP sudah meninggalkan Oslo, Norwegia dan sudah berada di Istanbul, Turki.

Selain rekaman aktivitas sign out Google Drive yang terjadi pada 13 Februari 2023 pukul 03.57 waktu setempat, pihak UII juga menemukan jejak digital lain.

AMRP sempat terhubung Internet melalui koneksi Virtual Private Network eduVPN yang mengarah ke kampus UII. Lokasi aksesnya di sekitar Istanbul, pada sekitar pukul 19.00-23.00 waktu setempat pada 12 Februari 2023.

Informasi yang diterima dari KBRI Oslo menegaskan temuan jejak digital ini. Pihak Kepolisian di Oslo memastikan bahwa catatan pihak imigrasi di bandara Oslo menunjukkan bahwa AMRP sudah tidak berada di wilayah Schengen pada 12 Februari 2023.

Berbagai upaya juga telah dilakukan UII antara lain dengan mengajukan permohonan perlindungan AMRP melalui Pelayanan dan Pelindungan WNI di Luar Negeri, Kementerian Luar Negeri RI.

UII juga telah mengirim surat kepada Sekretaris NCB-Interpol Indonesia untuk menerbitkan Yellow Notice atau peringatan polisi global untuk kasus orang hilang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uii Ahmad Munasir Rafie Pratama AMRP orang hilang Dosen UII Hilang
Editor : Taufan Bara Mukti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini Lainnya

    back to top To top